Wednesday, October 21, 2009

Nongsa Beach, Batam

0 Comments

Di hari Minggu yang cerah dan sedikit berawan kami memutuskan untuk menikmati pemandangan alam di Batam, dan hal favorit plus membanggakan yang ada di benak smua anak Indonesia adalah "Pantai!!!!" dan tujuan kami adalah Pantai Nongsa, di sisi timur Batam.
Area pantai lain yang ingin kami kunjungi adalah di Sekupang (lihat peta) yang berada di sisi barat Batam. Namun apa daya, saya hanya ada 1 hari Minggu untuk pelesir :)

Perjalanan diawali dengan Lontong Sayur (ala jakarta) di kaki lima sebelah mess. Nyam. Dan tak lama kami sudah menemukan angkot (carry) putih yang bertuliskan "Jodoh- Nongsa". Harap diingat untuk selalu menanyakan detail rute karena ada kalanya sopir bypass (melewati) rute tertentu sesuai pertimbangannya saat itu. Jadi setelah teman saya menanyakan "Masuk pantai Nongsa?" dan sopir mengiyakan baru deh "Tariiiik bang!" Biaya carry 10 ribu (kadang bisa 15 ribu).

Dan sampailah kami di pantai Nongsa setelah perjalanan 1 jam (dengan berhenti dan segala macam tipikal angkot). Cukup menggembirakan karena selain agak mendung area pantai lumayan sepi! Seperti area pribadi sendiri! hahaha....


Area pantai sendiri diapit 2 resort besar. Yang kata teman kalau mau menikmati pantai resort bisa membayar dengan 60.000 IDR. Hanya saja saya berpikir mengenai transport yang membawa kami ke resort2 itu. Beberapa tempat menyediakan jasa shuttle bus, tapi kami belum rela membuang waktu karena "surga" telah di depan mata.


Kami menyisir pantai sambil mengumpulkan "sampah laut" berupa cangkang kerang, atau seharusnya kami menyebutnya "harta karun lautan", halah. Selalu ada yg menarik tentang segala sesuatu yang alami. Kami berteduh di salah satu tempat makan, sambil menikmati kelapa muda. Dan akhirnya ketika melihat sebuah boat mengangkut 3 penumpang ke pulau Putri, kami ikutan deh! Untuk boat sebenernya kami bisa mendapatkan 10.000 IDR utk perjalanan pulang pergi. Tapi yah....hari minggu gitu loooh. Dan tak banyak penumpang yang diangkut.

menuju Pulau Putri dengan boat

Sesampainya di pulau Putri ada iuran 1000 IDR yg perlu dibayar. Di sisi pantai tadipun juga serupa. Sayangnya pulau Putri bibir pantainya disisakan sekitar 8-10 meter. Sisanya di-paving. Padahal terakhir teman saya ke sana, bisa mengitar sluruh pulau dengan merasakan pasir pantai >.<
area yang belum dipaving


ekspedisi pulau-pulau terluar Indonesia


area yang telah dipaving

Kami sangat bersyukur untuk hari itu. "Ini baru Batam loh" celetuk teman saya. Benar juga. Semoga sekelumit pantai di Batam yang belum dikuasai resort-resort dapat tetap memberikan kebahagiaan seperti yang kami rasakan bagi siapapun (mo pengunjung, mo pengelana, mo turis nyasar).

Tips: tabir surya, sun block, jangan lupaa....Kami terlalu meremehkan hal-hal kecil saking tak sabarnya menuju ke pantai. Pulang-pulang dapat oleh-oleh kebakar sinar matahari yang perihnya belum hilang dalam 3 hari, bagoeess...... T_T
Dan minuman.
Sebenarnya di sisi lain dari pantai Nongsa terdapat banyak restoran seafood. Namun kami harus mengejar acara yang lain dan berpikir menikmati seafood di foodcourt aja deh (nyesel juga...hiks)

Foto-foto pantai Nongsa yang laen dapat di lihat di sini.

Batam Oktober 2009

0 Comments

Tidak banyak yang diketahui dari Batam, kecuali bahwa 10-15 tahun lalu Batam adalah satu pulau kecil bagian dari Kepulauan Riau yang berfungsi sebagai kawasan industri. Bahkan sampai sekarang, sekilas pandang tidak banyak yang menarik mata.


Namun istilah jangan menilai buku dari sampulnya memang benar. Kesempatan kali ini penulis menikmati Batam bersama seorang teman yang telah tinggal dan bekerja di Batam selama 5 tahun untuk membantu menjelajahi Batam.

Batam adalah suatu tempat multikultur. Kita dapat menjumpai aneka etnik dari Sabang sampai Merauke. Hampir tidak dirasakan superioritas etnik tertentu karena notabene semua adalah pendatang. Tanpa kaum kapitalis yang mendirikan pabrik-pabrik di Batam tak ada penduduk lokal yang memulai "peradaban".
Makanan dari Jawa sedikit banyak dapat ditemui pula. Tarif makan di warung pinggir jalan untuk Gado-gado dan Lontong Sayur mencapai Rp. 6000,-. Nasi Padang tanpa daging (telur) mencapai Rp. 10.000,- . Lebih mahal sedikit dibanding Jakarta :)

Penjual gado-gado, lontong sayur, soto ayam

Penulis tinggal di daerah Jodoh, dengan penyeberangan ferry ke Singapura terdekat adalah Harbor Bay dan pusat keramaian terdekat adalah Nagoya. Sekilas peta dapat diintip di sini.

Harour Bay, one of 3 ferries to Singapore

Tiga mall besar yang menjadi landmark kota, yang masih bertahan, Megamall di Batam Center, Nagoya Hill di Nagoya, Batam Square Center (terkenal dengan gedung bioskop baru bagi penggemar film-film Hollywood dengan HTM Rp. 10.000,-!!! kecuali Jumat-Minggu).


Nagoya Hill, back entrance


Jodoh Boulevard

Transportasi umum jauh lebih memadai dibanding Bali yang turismenya jauh lebih berkembang. Pangkalan ojek dapat dijumpai di mana-mana, dan menjadi alternatif yang paling disukai untuk efisiensi dan efektivitas. Beberapa line angkot (penduduk lokal menyebutnya "carry") juga terlihat berseliweran. Tak kalah dengan kendaraan taksi. Untuk taksi, pakai sistem borongan, alias tidak memakai argo. Bahkan tak jarang dijumpai taksi-taksi gelap tanpa plang "taksi" di atas kendaraan. Di jalanan carry dan taksi biang keributan, bukan karena mereka tidak sabaran untuk melaju, tapi sibuk menggaet penumpang dengan klakson mereka.

Tidak banyak daerah clubbing yang terendus (karena penulis tidak hobi). Hanya sempat melewati kampung bule (istilah mereka) di belakang hotel yang penulis lupa namanya... masih di kawasan Jodoh. Nampak luar tak terlihat hingar bingar, tapi teman penulis pernah melewati salah satu klub yang terbuka pintunya, yang ternyata interior dan musiknya mantab dan berkelas.

Dari segi keamanan, dapat dirasakan lebih aman dari kota-kota besar di jawa (timur)., namun kewaspadaan tetap harus dijaga (penulis terlalu terbiasa dengan hidup di Singapure, jd harap maklum).Selain dari cerita teman, saya melihat sendiri di kaki lima yang menaruh kotak uang dengan enteng di atas meja tanpa perhatian ekstra (kayak uang 100rb dan 50rb ngga ada harganya).

Ikon pariwisata lainnya adalah Jembatan Barelang. Hanya saja setahun lalu ketika penulis diajak ke sana tidak sempat mengambil foto.

Jembatan Barelang adalah nama jembatan “megah” yang menghubungkan tiga pulau yaitu Batam-Rempang-Galang. Masyarakat setempat menyebutnya “Jembatan Barelang”, namun ada juga yang menyebutny a “Jembatan Habibie”, karena beliau yang memprakarsai pembangunan jembatan itu untuk menfasilitasi ketiga pulau tersebut yang dirancang untuk dikembangkan menjadi wilayah industri di Kepulauan Riau. Ketiga pulau itu sekarang termasuk Provinsi Kepulauan Riau, Kepri, sebuah provinsi yang baru saja diresmikan keberadaannya oleh menteri dalam negeri.

sumber: wikipedia.org

Sekian pengantar tentang Batam. ;)