Tuesday, December 09, 2008

(Un)plan Bromo

12 Comments

Liburan idul adha kemarin (6-8 Dec) diajak teman ke Jatiroto.
Respon pertama: "Ada apanya di sana??"
"Ya....nggak ada apa2nya :D. Kalau jadi, kamu aku ajak ke kaki semeru. Atau diajak Ari liat lokasi berburu."
Wih...bole juga. Pikar pikir...ngga ada salahnya sih. Lagian sudah lama banget ngga jalan2.
Kerja di kantor perusahaan jasa bikin kakiku terpasung di kantor...hiks.
Sesekali menghirup udara pedesaan n mengistirahatkan mata liat yg hijau2 boleh juga tuh.

So, jumat sore (5Dec) baru beli tiket KA Cantik jurusan Surabaya-Jember.
Turun di Tanggul, nanti qta dijemput di situ.
Berangkat jam 16.00. Harga Rp40rb/tiket (dapet kelas bisnis)-yang executive sudah full (rp 55rb). Menurut "bisikan" seorang teman, ambil aja yg bisnis, nanti kalau di executive ada yg lowong bisa upgrade & pindah dgn bayar selisihnya.

Ternyata pada hari H (6Dec), kereta terlambat sekitar 20menit.
Sebelum KA Cantik, Mutiara Selatan masuk dulu. Gerbong kelas bisnis tampak menyedihkan. Kalau dilihat dari luar, gelap sekali di dalam gerbong. Jendela kecil, tampaknya pengap(sudah membayangkan gerbong KA Nazi yang dulu buat menyiksa orang2 Yahudi-terlalu jauh nih imaginasinya :P)
Giliran KA Cantik masuk, ternyata sami mawon (sama saja). Tapi tak sejelek yang aku bayangkan tadi. At least ga pengap. Pake fan. Agak gelap iya, apalagi di luar mendung tebal banget. Petugas keliling membagikan bantal (yang ternyata BAYAR!). Ditagih waktu hampir mendekati akhir perjalanan. Setauku makan minum kalo ambil memang bayar, tapi kukira bantal itu free. Ternyata kena charge Rp 2500 (cuma bayar 2400 gara2 nyari2 uang kecil ga ada...hehehe). Atau memang aku yang katrok ya??? (*menyebalkan). Untungnya temanku, Lusi-bawain bekal dari rumah. Nasi udang (sluurp). Udang goreng tepung biasa seh, tapi jadi enak banget kalo dimakan pas di jalan, meskipun cuma 2 biji. Lebih menarik dari roti coklat yang kubawa buat pengganjal perut.
Kereta melewati Jatiroto, berhenti sebentar (entah di stasiunnya/dimana, karena di situ mestinya tidak stop. Di luar gelap banget ngga kelihatan apa2). Kira2 1/2 jam kemudian turun di Tanggul. Dijemput Ari, teman Lusi.

Dari stasiun qta makan kupang lontong (depan bank BRI).
Yummy juga. Dikasi perasan air jeruk. Kerasa banget. Bumbunya ngga seperti di Surabaya/Sidoarjo yg item, tapi agak coklat. Ibunya ngeracik bahan2 lain di piring qta, jadi kelihatan dia nyampurin gula pasir, ada bawang juga + lombok bagi yang doyan pedas.
Di sini kupang lontong dikasi tahu. Sayang sate kerangnya habis, dan aku tidak melihat ada krupuk di situ. Minum es degan (sayang dapetnya kelapa tua-alias keras)

Malam itu still no idea besoknya mau ngapain

Day2: 7 Dec
Pagi2 sudah dikasi suguhan pastel goreng sama bakpao..lumayaaaan...cuma kurang lombok ijo aja :)
Ngobrol2 sama Ari dan papinya...akhirnya diputuskan jalan2 ke Bromo. Yah...nothing to loose.
Ke mana saja ok yang penting jalan..hehehe.
berangkat hampir 8.30. Ambil arah Lumajang. Sampai Bromo sekitar 3 jam kemudian.
Sayang sepanjang hari hujan gerimis & banyak kabut. Jadi kawah, gunung batok & teman2nya sering ga kelihatan. kabut melulu.

Mampir di Lava View Resto. Niatnya mau makan, ternyata resto belum buka. Turis2 juga sedikit, kebanyakan bule2. Ditawari naik kuda-75 ribu. Ogah.
Kabut tersingkap sebentar, tapi terus nutupin gunung lagi. Jadi g bisa dapat foto bagus
Berhubung hawa dingin, pesen yang hangat2 pasti enak. Soto ayam kena Rp19000, teh hangat/kopi sekitar 5rb

Pulang lewat Ranu Pane. Padahal qta pake mobil "Kuda" tapi setelah dapet info kalau mobil colt bisa lewat beranilah qta lewat sana.
Yang agak mendebarkan waktu lewat laut pasir. Kondisi gerimis, agak bingung arah juga (ngikutin ada jejak ban). Di situ sepi, ngga kelihatan ada mobil/kendaraan lain. Pasir yang luas, hitam, sunyi...wah...gimanaaaa gitu rasanya. Tapi seru juga. Hujan juga ada sisi positifnya. Mobil qta bisa lewat laut pasir itu karena tanah jadi lebih padat, dan kagak berdebu.
Beberapa kali terhalang kubangan air yang agak besar, 1x ketemu medan yg agak licin, jadi terpaksa mundur agak jauh buat ambil ancang2 naik. It worked!! ^^

Sepanjang perjalanan di kiri kanan seperti karpet hijau. Very beautiful!
Seperti scene Shire-desanya Frodo dkk di Lord of the Ring
Lagi2, sayang cuma bisa turun ngga sampe 5 menit buat motret, itu juga 99% dalam kondisi hujan









Akhirnya si "Kuda" selip juga di rintangan terakhir. Memang cukup terjal & licin. Ari dulu pernah lewat situ pake Jip juga sulit, apalagi ini. Ancang2 beberapa kali gagal. Tambah lama ancang2 makin jauh, yang terakhir hampir berhasil tinggal sedikit-tapi masih aja si Kuda ngga mau maju2 lagi. Untung ada truck kecil yg mau lewat dr arah Ranu Pane, jadi dibantu dikasi pasir kasar.
Beberapa saat kemudian, dari arah belakang kita ada mobil lain juga mau lewat...jadi mereka rame2 bantuin qta, narik dari depan. Berhasil! Berhasil!

Sampai Ranu Pane sempat menikmati sejenak danau yg tenang di sana (maaf, tidak sempat mengambil gambar). Coba tebak, dari mana aku liat danau ini-di depan kamar mandi dekat pos lapor pendakian! Alangkah tidak romantisnya!
Eniwei, di tengah danau ada pura (seperti di Bedugul). Airnya hijau gelap. Ada 2 bebek bermain di tepi danau. Jadi teringat masa2 indah waktu ke Ranu Kumbolo dulu (tapi kok dulu aku ga tau ada danau ini ya...payah)

Note: lebih mudah kalau datang lewat Ranupane karena jalan turun-tidak sampai selip.

Makan malam di Lumajang. Lusi pengen makan mi kuah. Waktu sampe depotnya (Jl. Jend Suprapto, lokasi di belokan-sorry, lupa liat namanya)-ternyata belum buka. Kabarnya kok 'wuenak'. Secara bukan penggemar mi, aku sih ngikut aja mau makan di mana. Jadi sambil menunggu, kita mampir dulu di mall (atau plaza) disana. Balik lagi jam 5an.

Awalnya aku mau merekomendasikan tempat ini, tapi bagi yang sebelum datang perutnya 'keroncongan berat', aku sarankan buat cari tempat lain aja-karena tempat ini masaknya 'pake lama (banget)'. Kira2 nunggu makanan kelar 1 jam (weleeeeeeeh). Mungkin aja karena si taci' masaknya pake arang, jadi matangnya lebih lama ya. Meskipun begitu, tetap saja banyak yg pesen & (so pasti) ngantri. Untung pesenan yang bakwan gorengnya keluar dulu.
PS: Porsi di sini ukuran XL, alias big, alias besar...so bisa ngirit berbagi. Mi kuahnya buat yg 'bertanki kecil' bisa dibagi 3-4 orang.

Pengeluaran hari ini: 0 (nol, zero)-alias papinya Ari yg nraktir..huehehehehe

Day 3: 8 Dec
Breakfast: Brownies kukus Amanda, tempe mendoan dari Jateng (wenaak...tapi-kurang lombok hijau, yang akhirnya aku dapat), bakwan (dari depot kemarin-enak bumbu sambelnya).
Pencuci mulut: Incip es putar nangka

Hari ini diajak 'city tour' keliling Jatiroto dan rencana makan bakwan Eddy di Jember.
Yang jalan cuma aku, Lusi sama Ari.
Sebagian besar rumah2 penduduk di sana merupakan rumah pegawai pabrik gula. Ada yg gede2 juga, ada yang seperti rumah panggung, halamannya luas. Melewati alun2 (pohon beringin yg dilelilingi pagar besi), lewat pabrik gulanya, gudang gula, dikasi tau lokasi mereka biasanya 'mbedil' (=menembak). Ari & papinya hobby berburu celeng.

Sampai di Jember ternyata bakwan Eddy tutup. Yah, ga heran...hari itu Idul Adha, jadi ya cuman mampir sebentar ke teman Lusi, liat mall baru (Golden Mall), liat mobil double cabin yg dipajang di Carrefour n terakhir mampir ke Om ku yang kebetulan rumahnya deket Carrefour (tidak direncanakan juga). Setelah itu kita kembali ke Jatiroto karena akan dijemput travel (dari Jember) jam 4 sore(starting from Jember).
Libur telah usai...Libur telah usai...